Liga Premier, EFL & PFA mengatakan ‘keputusan sulit’ untuk klub

Liga Premier, EFL & PFA mengatakan ‘keputusan sulit’ untuk klub

Semua game telah ditunda hingga setidaknya 30 April dan hanya akan dilanjutkan “ketika aman dan kondisinya memungkinkan”.

Pernyataan Liga Premier, EFL dan PFA mengatakan pikiran mereka “terus bersama semua orang yang terkena virus”.

“Kami telah sepakat untuk bekerja sama untuk mencapai solusi bersama,” tambahnya.

Pertemuan selanjutnya ditetapkan untuk minggu depan “dengan maksud untuk merumuskan rencana bersama untuk menghadapi keadaan sulit yang dihadapi liga, klub, pemain, staf, dan penggemar mereka”.

Klub Liga Premier sudah dijadwalkan untuk bertemu lagi pada 3 April, ketika hampir dipastikan penundaan semua pertandingan hingga 30 April akan diperpanjang lagi.

Itu bisa membawanya melewati akhir resmi musim liga EFL dan menuju putaran terakhir perlengkapan Liga Premier, yang seharusnya pada 17 Mei.

Para pemain di beberapa klub di seluruh Eropa – termasuk Bayern Munich dan Borussia Dortmund – telah setuju untuk melakukan pemotongan gaji sementara.

Sementara nasib Liga Premier dan musim EFL masih belum jelas, FA telah membatalkan semua kampanye non-liga dalam langkah tiga hingga tujuh di piramida.

Lebih dari 30 klub bersedia untuk menantang keputusan itu – yang berarti tidak ada promosi atau degradasi – yang belum diratifikasi oleh dewan FA.

Sumber : www.bbc.com

Penggemar Man Utd mengeluhkan ‘perlakuan buruk’ di Bruges

Penggemar Man Utd mengeluhkan ‘perlakuan buruk’ di Bruges

Sisi Ole Gunnar Solskjaer bermain imbang 1-1 dengan Club Bruges pekan lalu di leg pertama pertandingan Liga Europa 32 terakhir mereka.

Pendukung menggambarkan perjalanan itu sebagai “pengalaman terburuk dari pertandingan tandang Eropa yang mereka miliki selama bertahun-tahun”.

“Fans benar-benar takut akan keselamatan mereka,” kata surat itu.

“Kami kembali ke rumah dengan kesan Bruges yang seharusnya memalukan semua yang bertanggung jawab atas keselamatan dan keamanan kami,” lanjut Manchester United Supporters Trust.

“Kami memiliki banyak laporan bahwa polisi menginstruksikan supir taksi untuk menjauh dari tanah dan tidak menjemput penggemar Manchester United. Itu adalah perjalanan panjang dalam kondisi cuaca yang buruk dari kota ke stadion.”

Surat kepada walikota Dirk De fauw juga mempertanyakan penggunaan meriam air dan rintangan kawat berduri oleh polisi setempat, serta penolakan yang jelas untuk mengizinkan para pendukung untuk keluar dari stadion.

“Kami akan malu jika pengunjung ke Manchester diperlakukan seperti yang dijelaskan di atas – apakah Anda tidak malu dengan cara pengunjung ke kota Anda diperlakukan?” itu baca. “Perlakuan buruk adalah satu masalah tetapi masalah keamanan jauh melampaui itu dan kami akan mengirimkan laporan kepada UEFA yang menguraikan masalah yang telah dikirim oleh pendukung kami kepada kami.”

Dalam surat itu, HARUS juga menuduh:

penggemar telah “sengaja dikirim ke arah yang salah pada jalan memutar yang panjang”
ada “permusuhan yang hampir universal dari polisi ketika mereka didekati untuk bantuan / arahan”
gerbang keluar di stadion “terkunci yang mengarah ke penumpukan kerumunan dan risiko naksir berkembang”

Penggemar Manchester United diundang untuk mengirimkan akun pribadi dari pengalaman mereka melalui situs web Trust.

Sumber : www.bbc.com

Liverpool dari belakang mengalahkan West Ham dan Equal Man City

Liverpool dari belakang mengalahkan West Ham dan Equal Man City

Liverpool selamat dari malam perjuangan yang jarang di musim bintang ini untuk mengalahkan West Ham United dan hampir meraih empat kemenangan gelar Liga Premier karena kiper Lukasz Fabianski menderita mimpi buruk Anfield.

Kemenangan berarti Liverpool menyamai rekor liga utama Inggris dengan 18 kemenangan beruntun, yang ditetapkan oleh Manchester City dari Agustus hingga Desember 2017, dengan tim Jurgen Klopp yang kehilangan poin terakhir dalam hasil imbang 1-1 dengan Manchester United pada bulan Oktober.

The Hammers – yang penggemarnya melakukan protes terhadap pemilik klub di seluruh – mengancam akan menimbulkan kekalahan liga pertama Liverpool musim ini ketika mereka memimpin di pertengahan babak kedua.

Liverpool memimpin lebih dulu ketika Fabianski gagal menghadapi sundulan Georginio Wijnaldum yang rutin tetapi tim David Moyes menunjukkan karakter yang hebat untuk membalas melalui sundulan Issa Diop, yang seharusnya juga dicegah oleh Alisson.

Dan ketika pemain pengganti Pablo Fornals menyapu West Ham memimpin sembilan menit setelah jeda Liverpool dihadapkan dengan perjuangan untuk mempertahankan rekor 27 pertandingan tak terkalahkan di liga.

Itu adalah penampilan yang buruk menurut standar tinggi langit mereka, tetapi keberuntungan mereka ada di karena Fabianski adalah pelakunya lagi, tanpa bisa dijelaskan membiarkan tembakan Mohamed Salah menggeliat-geliat melalui kakinya pada menit ke-68.

Ada perasaan tak terhindarkan saat Liverpool mengejar kemenangan dan itu terbukti saat Sadio Mane masuk dengan sembilan menit tersisa setelah Trent Alexander-Arnold mengarahkan bola ke arah Fabianski.

Itu kejam pada West Ham dan Moyes, dengan kiper Liverpool Alisson harus menghasilkan blok terlambat penting dari pemain pengganti Jarrod Bowen.

Liverpool telah mengembalikan keunggulan 22 poin mereka di puncak dan The Hammers tertinggal di tiga terbawah.

Liverpool menemukan jalan lagi

Liverpool telah menghasilkan sepak bola yang mendebarkan selama berbulan-bulan, tetapi kemenangan gelar yang tak terhindarkan ini juga tentang menang dengan margin sempit ketika hanya kekurangan yang terbaik.

Juara terpilih jauh dari itu di sini dan momen yang menentukan dalam pertandingan ini adalah ketika Fabianski, yang telah menjadi sosok yang dapat diandalkan untuk West Ham, memperparah kesalahannya untuk gol Wijnaldum dengan momen horor saat tembakan Salah menyelinap di kakinya dan ke gawang di depan Kop agung.

Liverpool kehilangan kekuatan penggerak dan kepemimpinan kapten Jordan Henderson yang cedera dan tidak mengherankan ketika Naby Keita digantikan setelah penampilan buruk.

Kualitas hebat dari tim Liverpool ini, dan jangan salah mereka beruntung dengan howlers Fabianski, adalah bahwa mereka saat ini didorong oleh kepercayaan diri yang tak tergoyahkan dan kesalahan untuk gol Salah membuat keseimbangan dengan kuat menguntungkan mereka.

Ini adalah upaya yang benar-benar luar biasa untuk hanya kehilangan dua poin setelah 27 pertandingan dan Liverpool akan dengan senang hati meraih momen keberuntungan ketika mereka bisa.

Perayaan Liverpool ditundukkan pada peluit akhir, mungkin sebuah pengakuan dari tampilan rata-rata – tetapi ini tidak masalah ketika pada waktunya mereka dimahkotai juara untuk pertama kalinya dalam 30 tahun.

Sumber : www.bbc.com